MCU: 10 Cara Iron Man Adalah Penjahat Sejati Dalam Waralaba

Meskipun menjadi salah satu Avengers terhebat, Iron Man berperilaku seperti penjahat di MCU dalam beberapa hal, termasuk kesalahan besar seperti membuat Ultron.

Iron Man adalah salah satu Avengers dan superhero terhebat di MCU, mengorbankan hidupnya untuk menghentikan Thanos sekali dan untuk selamanya. Keberanian dan keberaniannya menyelamatkan seluruh alam semesta dalam prosesnya. Tetapi dalam beberapa hal, Iron Man bertindak seperti penjahat seperti banyak musuh yang dia hadapi. Tindakannya juga secara langsung berkontribusi pada perubahan gelap orang lain.

Tony Stark adalah salah satu pahlawan super paling rumit di MCU, dengan ego dan kecerdasan yang terkadang mengalahkannya. Meskipun tidak pernah secara sadar jahat, tindakannya terkadang secara langsung dan tidak langsung menyebabkan konsekuensi yang dapat diartikan sebagai jahat. Sekarang setelah dia pergi dari MCU, warisannya yang tidak begitu bersih mulai menjadi lebih lega.

Menjual Senjata ke Organisasi Jahat

Sebagai kepala Stark Industries, misi Tony Stark adalah membuat perusahaannya menguntungkan. Salah satu caranya menghasilkan uang adalah dengan menjual senjata ke seluruh dunia. Meskipun senjatanya berakhir di tangan organisasi kriminal Sepuluh Cincin sebagian besar berkat Obidiah Stane, senjata itu berakhir di tangan pasukan Sokovian yang membunuh orang tua Wanda dan Pietro Maximoff terutama karena praktik bisnisnya.

Meskipun tidak secara langsung bertanggung jawab atas kematian yang dihasilkan oleh senjatanya, Tony Stark memang menciptakan dan menjualnya. Konsekuensi dari kematian dan kehancuran yang mereka timbulkan, termasuk tindakan Wanda di Westview, benar-benar terkait dengannya.

Membantu Membuat Whiplash

Karakter Whiplash bisa dibilang salah satunya Manusia Besi 2 salah, dan penjahat super adalah contoh lain dari kebiasaan buruk Tony Stark. Stark bertanggung jawab langsung atas munculnya Whiplash. Stark tidak hanya tidak memuji ayah Anton Vanko untuk karyanya pada reaktor busur asli, tetapi dia juga menentang Vanko menjadi Whiplash.

Kebiasaan Tony Stark untuk mengurangi orang yang bekerja dengannya terlihat di seluruh MCU, dan membantu memotivasi Mysterio juga. Dia juga memiliki kebiasaan mendorong penjahat skala kecil ke taruhan yang lebih besar, seperti yang terjadi dengan The Vulture.

Dibuat Ultron

Ultron adalah salah satu penjahat paling kuat di MCU dan 100% ciptaan Tony Stark. Karakter berutang asal mereka di Avengers: Age Of Ultron untuk niat baik Stark, karena ia akhirnya ingin melindungi dunia dari ancaman kosmik. Tetapi ego dan kecenderungan rabunnya mengarah pada penjahat yang menjadi tidak fleksibel seperti dia dalam pemikiran mereka.

Ultron dibangun dari karya brilian Tony Stark di bidang teknik dan kecerdasan buatan, tetapi tanpa pemeriksaan dan keseimbangan apa pun, Ultron berkembang menjadi hal yang Stark coba lindungi dari awal.

Tidak Mempercayai Avengers Dengan Kebenaran Tentang Ultron

Jika Tony Stark benar-benar penjahat, dia mungkin salah satu penjahat paling simpatik di MCU. Tetapi perilakunya terkadang membuatnya sulit untuk dirayu. Itu terbukti dalam keputusannya untuk membuat Avengers lain tidak mengetahui penciptaan Ultron. Kerahasiaannya pada akhirnya mengarah pada bencana, karena tidak ada suara lain yang terlibat dalam proses tersebut.

Tony Stark sering berpikir bahwa dialah satu-satunya yang memiliki jawaban, dan kesombongannya telah menyebabkan konsekuensi yang sangat tragis. Banyak orang meninggal di Sokovia berkat Ultron, termasuk keluarga Baron Zemo.

Membantu Membuat Aldrich Killian

Iron Man bertanggung jawab atas penciptaan sebagian besar penjahatnya, dan itu termasuk Aldrich Killian dari Iron Man 3. Meskipun Tony Stark tidak bertanggung jawab atas tindakan orang lain, pemecatannya terhadap Killian menyebabkan karakter tersebut berkembang menjadi penjahat yang berusaha membunuh Presiden Amerika Serikat.

Penolakan Stark terhadap Killian pada titik awal dalam pengembangannya Mekanika Ide Lanjutan memacu Killian untuk akhirnya mengkooptasi formula Extremis dan identitas Mandarin untuk mencoba menghancurkan Tony dan Stark Industries.

Kontrol Kerusakan Terbentuk

Meskipun seolah-olah tindakan yang baik, pendirian Kontrol Kerusakan Tony Stark memiliki konsekuensi negatif. Tidak hanya badan resmi pemerintah yang membuat banyak orang kehilangan pekerjaan untuk membersihkan Pertempuran New York, itu akhirnya mendorong Adrian Toomes menjadi The Vulture.

The Vulture adalah salah satu penjahat film Spider-Man terbaik, tetapi seperti beberapa orang lain, dia adalah produk dari tindakan Tony Stark. Damage Control melakukan fungsi yang baik tetapi juga berfungsi untuk lebih memperkaya Tony Stark dan menguntungkannya secara politis.

Mendukung Kesepakatan Sokovia

Kesepakatan Sokovia adalah akibat langsung dari peristiwa tragis di Usia Ultron, jadi masuk akal jika Tony Stark yang diliputi rasa bersalah akan mendukung mereka. Tetapi dengan melakukan itu, dia membuat keputusan lain yang menjadikannya penjahat. Kesepakatan Sokovia membatasi tindakan pahlawan super dengan sanksi pemerintah, dan dukungan Stark dapat ditafsirkan sebagai menguntungkan dirinya sendiri di atas orang lain.

Dia menggandakan Kesepakatan, membuat irisan antara dia dan sesama Avengers, dan akhirnya memecah mereka ketika perdebatan meletus menjadi konflik terbuka. Dia menolak untuk melihatnya dengan cara lain, yang mengarah ke lebih banyak tragedi, termasuk cederanya War Machine.

Membawa Spider-Man Ke Zona Perang

Pengenalan Spider-Man di Perang sipil kapten amerika adalah adegan yang suka ditonton ulang oleh penggemar MCU, tetapi meski heroik, ini adalah contoh lain dari perilaku Tony Stark yang kurang ideal. Stark membawa Peter Parker, seorang remaja, ke dalam zona perang yang tidak dipahami oleh Parker dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan dari Captain America.

Ini adalah penggunaan pengaruh Stark yang tidak berperasaan dan berpotensi menimbulkan bencana. Spider-Man bisa dengan mudah terbunuh dalam pertempuran, dan hampir saja. Meskipun Stark mengembangkan ikatan yang kuat dengan Peter, hubungan mereka didasarkan pada pemujaan pahlawan yang tidak dibenarkan.

Memegang Penyihir Merah Melawan Kehendaknya

Aspek lain dari Perang sipil kapten amerika yang mempertanyakan moralitas Tony adalah tahanan rumahnya yang efektif terhadap Wanda Maximoff. Dia menahannya di luar kehendaknya di Avengers Compound, seolah-olah untuk keuntungannya sendiri, setelah tindakannya menyebabkan kematian dan kehancuran yang tidak diinginkan di awal film.

Tapi perlakuannya terhadapnya lebih merupakan bukti kecenderungan otokratisnya, membuat keputusan yang merugikan orang lain tanpa masukan dari orang lain. Itu juga bisa dilihat sebagai mementingkan diri sendiri, mencoba menyita sekutu kuat Captain America.

Melawan Kapten Amerika

Iron Man akhirnya melawan Captain America di salah satu momen terburuk bagi kedua karakter di MCU. Kedua pahlawan itu bertengkar setelah terungkap bahwa Bucky Barnes membunuh orang tua Tony Stark. Kemarahan dan kesedihan Iron Man sepenuhnya dibenarkan, tetapi tekadnya untuk membunuh Barnes lebih merupakan bukti perilaku egoisnya.

Stark mengabaikan kebenaran tentang pengalaman mengerikan Barnes sebagai Prajurit Musim Dingin dan segala jenis proses untuk membalas dendam, murni dan sederhana. Ini mengarah pada kehancuran Avengers dan Bumi dibiarkan tanpa pembela terkuatnya melawan Thanos.

TerkaitPostingan

Postingan Berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

DIREKOMENDASIKAN