Generasi Milenial yang Terhormat, Ridley Scott Tidak Ingin Mendapatkan Anda

Sutradara ikonik Ridley Scott menganggap kita kaum milenial harus menghabiskan lebih sedikit waktu di ponsel kita. Dilihat dari tanggapan atas apa yang dia katakan, mungkin kita harus melakukannya.

“Saya pikir intinya – apa yang kita miliki hari ini [are] penonton yang dibesarkan di ponsel sialan ini. Milenian tidak pernah ingin diajari apa pun kecuali Anda diberitahu melalui ponsel.” (sic)

Jika Anda bahkan tahu sedikit tentang lanskap media sosial modern, Anda mungkin akan tahu persis apa yang dimaksud dengan kutipan di atas sementara juga menjadi bagian dari demografi yang secara eksplisit ditujukan. Ridley Scott, sutradara terkenal di balik film klasik seperti Alien, Blade Runner, dan Gladiator, kesal karena film terbarunya gagal di box office. Jika drama periode prestise Anda kehilangan $73 juta, saya yakin Anda juga akan sangat marah. Anda bahkan mungkin, dalam kemarahan Anda, menyerang kaum muda saat ini dan menyalahkan mereka dan smartphone mewah mereka. Itu terjadi.

Di satu sisi, mengangkat senjata tentang pandangan seorang pria berusia 83 tahun tentang teknologi modern adalah konyol. Kakek saya, yang lebih muda dari Ridley Scott, baru-baru ini memberi tahu salah satu sahabatnya bahwa jika dia “membawa benda itu (baca: telepon) ke pub lagi,” tidak akan ada lagi minuman beralkohol di masa mendatang. Sebagai seseorang yang bekerja di ponsel saya cukup banyak, saya dapat memberitahu Anda bahwa bahkan teman-teman saya sendiri, yang sebagian besar berkisar dari sekitar 24 hingga 28 tahun, mengecam saya karena membenamkan kepala saya di layar sepanjang waktu. Perspektif Ridley Scott tentang ponsel yang merusak rentang perhatian kolektif masyarakat tidaklah jahat, berlebihan, atau bahkan unik. Untuk sebagian besar, dia benar.

Di sisi lain, apa masalahnya? Salah satu sutradara terbaik di zaman kita dan beberapa kali sebelum kita kecewa karena drama periodenya gagal. Jika saya mendiagnosis kegagalan tersebut, saya akan menunjukkan kurangnya pemasaran yang tepat – satu-satunya saat saya mendengar tentang film ini selain dari pernyataan Scott baru-baru ini adalah ketika Matt Damon difoto sedang minum kaleng di tempat asal saya Dublin pada hari liburnya – dan fakta bahwa itu didasarkan pada, Anda tahu, pengadilan pemerkosaan abad pertengahan. Natal adalah dalam sebulan.

Di atas semua itu, kita masih dalam pandemi. Banyak orang belum merasa nyaman kembali ke bioskop, dan setelah satu setengah tahun tanpa mereka, beberapa orang menganggap pengalaman menonton film secara umum lebih tentang harga popcorn yang terlalu tinggi daripada suasana. Untuk apa nilainya, saya suka bioskop dan telah melihat beberapa film di beberapa bioskop yang berbeda sejak dibuka kembali. Apakah saya melihat The Last Duel? Tidak, karena saya tidak tahu itu ada. Mungkin jika dipasarkan di layar, kepalaku terpaku padanya, aku memberanikan diri untuk mencobanya.

Padahal bukan itu intinya. Seluruh situasi ini berbau skenario serupa beberapa waktu lalu, di mana Martin Scorsese dengan fasih berbicara tentang perbedaan antara film superhero dan bioskop yang lebih konvensional karena dalam banyak hal ada adalah sebuah perbedaan. Saya suka Thor: Ragnarok. Dua film yang saya maksudkan baru-baru ini dilihat di atas adalah Shang-Chi dan Eternals. Saya dengan tulus menikmati menonton Hulk menghancurkan tank di layar yang lebih besar dari rumah saya. Apakah itu berarti saya harus melakukan wahwah ketika orang yang mengarahkan Pengemudi Taksi berbicara tentang perbedaan antara ‘Hulk smash’ dan memeriksa bobot eksistensial seorang veteran Vietnam dengan PTSD yang tidak terdiagnosis yang mencoba menegakkan keadilan main hakim sendiri dalam masyarakat yang dia anggap mati secara moral? Saya akan membiarkan Anda menjawab yang itu.

Lebih dari apa pun, Anda harus ingat bahwa Anda, milenium Scott, berasal dari era yang sama sekali berbeda dengannya. Hanya karena seorang sutradara itu brilian, bukan berarti mereka wajib mempertahankan cita-cita yang sama seperti setiap orang dari setiap generasi setelah mereka. Ridley Scott lahir pada tahun 1937. Perang Dunia 2 tidak akan dimulai selama dua tahun lagi. Pria itu tumbuh di bioskop dan menyutradarai film pertamanya lebih dari empat dekade lalu. Jelas dia tidak terlalu senang dengan fitur Oktober yang dipimpin Adam Driver dan Matt Damon yang menghasilkan hampir 25 persen dari anggarannya kembali, terutama dengan pesaing Oscar House of Gucci yang sudah dekat. Saya tidak yakin ego kita harus begitu rapuh untuk kita lihat orang yang melakukan Alien mengeluh tentang smartphone dan menganggapnya sebagai penghinaan pribadi terhadap kami secara khusus.

Pada dasarnya, jika Anda melihat komentar Ridley Scott selama beberapa hari terakhir – atau Scorsese beberapa bulan yang lalu, atau komentar dari sutradara lain empat kali usia Anda yang biasanya salah kutip atau dicabut secara bebas dari konteks yang adil – dan telah menerimanya diri sendiri untuk membanting mereka di media sosial … Yah, mungkin sudah waktunya Anda meletakkan telepon, eh? Dari milenium hingga milenium, ada banyak hal dalam hidup yang lebih penting daripada Twitter dan mengeluh tentang pria tua berbakat untuk pengaruh.

TerkaitPostingan

Postingan Berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

DIREKOMENDASIKAN