Game Wolverine Insomniac Memiliki Film Sempurna untuk Menarik Inspirasi Dari

Insomniac bekerja keras pada video game Wolverine, dan sudah ada inspirasi sempurna untuk karakter dalam film Logan 2017.

Di PlayStation Showcase September 2021, banyak penggemar merasa Insomniac akan mengumumkannya Marvel’s Spider-Man 2 mengingat kesuksesan besar dari game pertama. Sementara pengungkapan resminya pasti membuat gelombang dalam buku komik dan komunitas game, Insomniac tidak siap untuk berhenti di situ. Keluar dari bidang kiri, studio secara resmi mengumumkan proyek superhero lain di Wolverine Marvel, sebuah game aksi yang berpusat di sekitar mutan paling liar di X-Men.

Trailer teaser pertama untuk Wolverine Marvel pasti membuat hype train bergulir, tapi itu terlalu singkat untuk menawarkan sesuatu yang benar-benar substansial. Untuk interpretasi Spider-Man, Insomniac jelas menyelami banyak versi crawler dinding selama bertahun-tahun, termasuk buku komik, video game masa lalu, dan adaptasi film. Wolverine juga telah muncul di banyak proyek multimedia selama bertahun-tahun, jadi tidak ada kekurangan tempat bagi Insomniac untuk melihat ketika memakukan narasi dan nadanya. Film 2017 Logan khususnya mungkin pekerjaan terbaik untuk memeriksa untuk tetap benar superhero cakar adamantium.

Apa yang Wolverine Lakukan Yang Terbaik Tidaklah Sangat Bagus

Tak perlu dikatakan bahwa seorang pahlawan super dengan enam cakar tajam yang keluar dari tangannya akan rentan terhadap pertemuan kekerasan. Wolverine tidak seperti Spider-Man, yang akan dengan aman mempertahankan musuh-musuhnya dalam banyak jaring. Wolverine adalah petarung jarak dekat dan pribadi, menggunakan cakar adamantiumnya untuk tidak hanya menjatuhkan lawan, tetapi juga menahan mereka secara permanen. Ini adalah aspek karakter yang digambarkan dengan sempurna di layar lebar melalui penampilan terakhir Hugh Jackman sebagai karakter dalam Logan.

Urutan pembukaan film ini menunjukkan Wolverine yang sudah tua dan lelah, dengan jelas berada di ujung talinya. Sebuah geng berkelahi dengan Logan, sesuatu yang terbukti menjadi kesalahan terakhir mereka. Tindakannya tidak mencolok atau mempesona dengan cara apa pun, seperti yang digambarkan di Fox sebelumnya X-Men film yang menampilkan Wolverine Hugh Jackman. LoganKekerasan visceral, dan sulit untuk dilihat, dengan anggota badan yang dipotong-potong dan cakar terlihat menembus daging.

Ada beberapa pahlawan super yang memiliki tingkat aksi brutal seperti Wolverine. Insomniac memaku sensasi berayun melalui New York City sebagai Spider-Man, dan untuk mengadaptasi Wolverine dengan benar, langkah yang sama harus diambil untuk menangkap nuansa dan nada yang tepat. Wolverine Marvel kemungkinan akan menjadi semacam game berbasis aksi, tetapi sistem pertarungannya tidak boleh bergaya; melainkan harus berpasir dan memukul keras. Di luar inspirasi buku komik, Insomniac sebaiknya memeriksa pertarungan dari Naughty Dog’s Terakhir dari kita seri, karena setiap pukulan, bantingan, dan tembakan dari game-game itu cukup grafis untuk membuat pemain meringis.

Jiwa yang Rusak, Tapi Peduli

Ketika dorongan datang untuk mendorong, Wolverine tidak takut untuk mengotori tangannya. Namun, terlepas dari sejarah kekerasan dan temperamennya yang buruk, bukan hanya itu karakternya. Jika Wolverine hanyalah mesin pembunuh tanpa henti, ini akan menjadi berulang dan bahkan membosankan bagi penonton. Ketika tidak mengiris orang jahat dalam kemarahan mengamuk, Logan sebenarnya adalah pria pendiam dan damai yang mencoba membuat jalannya di dunia.

Bagian karakter ini juga ditangkap dengan sempurna di Logan, dengan film yang lebih merupakan studi karakter daripada film superhero biasa. Logan ini sakit, menua, dan lapuk karena banyak kesulitan dalam hidupnya. Dia rentan terhadap kekerasan gertakan dari temperamen pendek dan menderita trauma serius. Namun terlepas dari semua kerusakan yang terjadi pada jiwa dan hatinya, dia masih bangkit dan melakukan hal yang benar untuk melindungi Laura, putri kandungnya.

Spider-Man Marvel memberikan semua sensasi yang diharapkan penggemar dari karakter tersebut, tetapi Insomniac tidak lupa memasukkan elemen manusia dari cerita tersebut. Peter Parker adalah “setiap orang,” hanya mencoba melakukan apa yang benar dan berjuang dengan segudang masalah pribadi dan dunia nyata. Wolverine tidak berbeda, dan sifat-sifat manusia inilah yang membuat begitu banyak pahlawan super Marvel begitu menawan bagi penonton. Logan adalah cetak biru yang sempurna untuk bagaimana menyeimbangkan adegan aksi superhero bombastis dengan drama, dan tema yang lebih tulus dan asli.

Mendongeng Berdasar

Tentang tema drama dan tema asli, Logan bukan film Marvel yang khas. Itu tidak memiliki invasi alien raksasa, tidak ada sinar langit biru besar, dan itu bukan bagian dari alam semesta yang lebih besar yang saling berhubungan. Unsur-unsur naratif ini tidak selalu berarti buruk, tetapi ketika dimasukkan mereka menciptakan suasana yang sangat berbeda. Spider-Man Marvel menikmati asal-usul buku komiknya, menampilkan warna-warna cerah, setpiece megah, dan banyak pesona yang dikenalnya.

Wolverine adalah karakter yang berbeda, dan pendekatan serupa mungkin tidak menguntungkannya seperti yang dilakukan Spider-Man. Logan adalah kisah yang sangat pribadi, dan jika teaser pertama untuk Wolverine Marvel adalah sesuatu untuk dilalui, nada yang sama mungkin ada di sini. Trailer menunjukkan Logan di bar yang sepi setelah konflik terjadi. Dia duduk sendirian, menikmati minuman di saat yang tenang dan merenung. Logan memiliki banyak momen yang mirip dengan ini, dan jika Insomniac memainkan kartunya dengan benar, dapat menceritakan kisah yang sama mengesankannya dengan penampilan terakhir Hugh Jackman dalam peran tersebut.

Wolverine Marvel sedang dalam pengembangan untuk PS5.

TerkaitPostingan

Postingan Berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

DIREKOMENDASIKAN