10 Lagu Terbaik Di Tick, Tick…Boom!

Netflix’s Centang, Centang…Boom! adalah hit besar sebagian besar karena soundtracknya yang luar biasa penuh dengan lagu-lagu emosional dan hidup yang tidak dapat berhenti didengarkan oleh penggemar.

Berdasarkan musik semi-otobiografi oleh Jonathan Larson, Centang, Centang… Boom! fitur soundtrack yang sangat baik dengan penampilan fantastis oleh masing-masing anggota pemeran utama. Lagu-lagunya berkisar dari balada emosional hingga lagu-lagu yang menarik dan energik yang menyentuh berbagai tema seperti kehidupan, hubungan, dan kesuksesan.

Film ini mencakup pertunjukan dari bintang teater berpengalaman seperti Joshua Henry dan Robin de Jesus, serta pendatang baru untuk bernyanyi seperti Andrew Garfield. Sementara beberapa lagu dari produksi panggung asli dipotong, sebagian besar lagu yang ditulis oleh Larson hadir dan dibawakan dengan indah oleh para pemain berbakat.

10 “Minggu”

Lirik “Sunday” melukiskan gambaran khas pelanggan makan siang di Moondance Diner, tempat Jonathan bekerja. Dia menyanyikannya selama shift sibuk sambil mengungkapkan beberapa rasa frustrasinya dengan pelanggan yang dia lihat secara teratur, dan subjek biasa dari lagu ini mencerminkan kalimat yang Jonathan katakan sebelumnya di film tentang membuat lagu dengan topik acak hanya sebagai latihan.

Meskipun liriknya mungkin tidak terlalu membekas di kepala pendengar seperti yang lainnya dalam film ini, yang membuat “Sunday” benar-benar berkesan adalah sejumlah akting cemerlang yang dibuat oleh bintang Broadway terkenal seperti Idina Menzel, Bernadette Peters, dan Chita Rivera, banyak di antaranya. suara siapa yang jelas terdengar selama baris tertentu. Selain itu, lagu ini memberikan penghormatan yang tepat untuk musikal yang diakui secara kritis Minggu di Taman bersama George, yang disusun oleh inspirasi dan idola utama Jonathan, Stephen Sondheim.

9 “Renang”

“Swimming” dibawakan saat Jonathan pergi ke kolam untuk mendinginkan pikirannya dari perjuangan writer’s block dan kekuatannya terputus. Lirik dan ritme lagunya meniru rasa frustrasinya saat dia mencoba melepaskannya melalui putaran berenang.

Musik kemudian berhenti tiba-tiba dan kemudian melanjutkan nada yang jauh lebih lambat dan aneh saat Jonathan akhirnya memiliki terobosan untuk lagu barunya, mendengar suara teman-temannya menyanyikan kata-kata yang perlu dia dengar. Meskipun liriknya mungkin cukup literal, pemirsa mungkin dapat menghubungkan rasa frustrasi yang didengar melalui penampilan Andrew Garfield yang diikuti dengan ketenangan begitu dia menenangkan pikirannya.

8 “Kehidupan nyata”

Meski “Real Life” mungkin singkat, penampilan Robin de Jesus sebagai Michaellah yang membuat lagu ini bersinar. Dia membawakan lagu ini tepat setelah Michael mengungkapkan bahwa dia positif HIV kepada Jonathan, mendorong mantan untuk memproses rasa sakit menerima diagnosisnya. Lagu itu hanya terdiri dari pengulangan pertanyaan “Apakah ini kehidupan nyata?” saat dia memproses emosinya, dengan suaranya menjadi lebih keras dan lebih tegang di akhir.

Musiknya juga menggelegar untuk mencerminkan aliran emosi yang drastis ini, dan pada akhirnya, para pendengar tidak bisa tidak tergerak oleh refrein sederhana ini. Itu benar-benar menangkap bagaimana rasanya menghadapi berita tragis seperti itu, dan Robin de Jesus menggambarkan keberanian dan rasa sakit Michael dengan indah.

7 “Ayo Sadar”

Jonathan menghabiskan sebagian besar film dengan menekankan apa yang harus ditulis untuk sebuah lagu penting dalam musikalnya sebelum akhirnya dia membuat terobosan dan menulis “Come to Your Senses.” Sementara lirik mungkin ditulis untuk karakter dalam produksinya, mereka juga menggambarkan kata-kata yang Jonathan sendiri perlu dengar, dan dia bahkan membayangkan mantan pacarnya Susan menyanyikannya untuknya sementara Karessa menyanyikannya selama presentasinya. Superbia.

Suara Susan dan Karessa berpadu dengan indah saat mereka membawakan lagu ballad yang menyentuh hati ini, membuat pendengar merasa tergerak seperti penonton di workshop Jonathan.

6 “Johnny Tidak Bisa Memutuskan”

“Johnny Can’t Putuskan” datang pada saat dalam kehidupan Jonathan ketika dia merasa berkonflik tentang bagaimana untuk bergerak maju dalam karirnya, membandingkannya dengan Michael dan Susan. Salah satu baris pertama, “Berkompromi atau bertahan?,” merangkum perjuangan utama Jonathan baik di sini maupun di seluruh film, yaitu apakah akan terus mengejar hasrat seumur hidupnya meskipun ada kesulitan atau membuat kompromi yang dapat membuat pencapaian kesuksesan lebih mudah.

Ini adalah lagu yang sangat bijaksana dengan lirik yang cocok untuk siapa saja yang berjuang dengan karir mereka, dan kata-katanya melukiskan gambaran bergerak dari pemrosesan konflik ini sambil berpegangan pada mimpi.

5 “Terapi”

“Terapi” adalah lagu berenergi tinggi di Centang, Centang… Boom! yang terjadi saat Jonathan dan Susan bertengkar yang mengakhiri hubungan mereka. Andrew Garfield dan Vanessa Hudgens menghadirkan pertunjukan musik yang menyenangkan dan over-the-top selama lagu ini, menyandingkan lirik pasif-agresif yang perlahan-lahan menjadi lebih keras dan lebih panik, menirukan pembentukan argumen.

Ini adalah cara kreatif untuk membingkai lagu dengan jenis energi yang sempurna, dan liriknya dengan cerdik mengambil subteks pertengkaran umum dalam hubungan dan mengubahnya menjadi lagu yang menarik yang ingin didengarkan oleh pemirsa berulang kali.

4 “Tidak lagi”

Saat menjelajahi apartemen baru Michael di Upper East Side, dia dan Jonathan menampilkan “No More”, merayakan peralihannya ke gaya hidup yang jauh lebih mewah. Ini adalah lagu yang menyenangkan dan hidup dengan gambaran deskriptif yang membandingkan apartemen Michael yang lama dan kumuh dengan apartemen barunya yang mewah sehingga pendengar tidak bisa tidak ikut bernyanyi.

Juga, Andrew Garfield dan Robin de Jesus memberikan Centang, Centang… Boom!penampilan yang paling disukai di “No More” dan menggambarkan momen menyenangkan dalam persahabatan Jonathan dan Michael di awal film, membuat nomor-nomor selanjutnya seperti “Real Life” dan “Why” bahkan lebih menyayat hati.

3 “Mengapa”

Salah satu lagu paling pahit dan emosional di Centang, Centang… Boom! adalah “Why,” dinyanyikan oleh Jonathan setelah dia mengetahui tentang diagnosis HIV Michael. Takut kehilangan sahabatnya, Jonathan mengenang saat-saat indah dari masa kecil mereka dan bersumpah untuk lebih banyak berada di sana untuk teman-temannya.

Liriknya secara menawan membawa pendengar ke ingatan Jonathan dan membangkitkan perasaan cinta dan persahabatan yang kuat, dan emosi yang terdengar dalam suara Andrew Garfield menghasilkan penampilan yang sangat menyentuh. Ini juga merupakan momen yang sangat rentan bagi Jonathan dimana penonton dapat melihat dan mendengar dengan jelas, dibandingkan dengan beberapa lagunya yang lebih energik.

2 “Lebih Keras Dari Kata-kata”

“Louder Than Words” menjadi penutup yang mengharukan dari film tersebut, dengan suara Andrew Garfield, Vanessa Hudgens, dan Joshua Henry bersatu dengan indah untuk menyentuh beberapa tema film seperti ambisi dan kreativitas. Salah satu konsep kunci yang menjadi fokus lagu ini adalah memilih rasa takut atau cinta sebagai motivasi, sebuah sentimen yang dirujuk sepanjang film.

Dengan lirik yang menginspirasi dan penampilan yang kuat dari masing-masing pemeran, “Louder Than Words” adalah lagu yang sangat menyentuh yang mendorong penonton untuk mempertimbangkan sentimen ini untuk diri mereka sendiri, dan dengan penuh pertimbangan membungkus pesan yang ingin disampaikan oleh Jonathan Larson.

1 “30/90”

Lagu pertama di Centang, Centang… Boom! secara fantastis mengatur jenis energi dan perasaan yang dapat diharapkan pemirsa dari sisa film. “30/90” ceria dan memikat, menarik perhatian penonton dengan nada yang menarik dan penampilan Andrew Garfield. Liriknya menguraikan perasaan Jonathan tentang ulang tahunnya yang ke-30 dan memperkenalkan tema kehabisan waktu, yang memotivasi banyak tindakannya.

Lagu yang energik dan catchy langsung membuat Jonathan menjadi karakter yang disukai karena pemirsa terpikat oleh penampilannya, dan materi pelajaran yang relevan membuat ini menjadi bagian soundtrack yang benar-benar menonjol.


Gambar split Delia dan Beetlejuice berteriak


Lanjut
20 Kutipan Terbesar Dari Beetlejuice

TerkaitPostingan

Postingan Berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

DIREKOMENDASIKAN